Bimtek Strategi Pengelolaan Kegiatan yang Bersumber dari Dana Kelurahan

Dana Kelurahan merupakan sumber pendanaan yang penting dalam mendukung kegiatan pembangunan dan pelayanan di tingkat kelurahan. Untuk memastikan pengelolaan dana kelurahan yang efektif dan efisien, strategi yang baik diperlukan. Artikel ini akan membahas strategi pengelolaan kegiatan yang bersumber dari dana kelurahan dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan dan pembangunan di tingkat kelurahan.

Strategi Pengelolaan Kegiatan yang Bersumber dari Dana Kelurahan:

  1. Perencanaan yang Terarah: Strategi pertama yang perlu dilakukan adalah perencanaan yang terarah. Kelurahan perlu memiliki rencana pembangunan jangka pendek dan jangka panjang yang mempertimbangkan kebutuhan dan aspirasi masyarakat. Dalam perencanaan tersebut, prioritas kegiatan yang akan didanai oleh dana kelurahan harus jelas dan berdasarkan kebutuhan yang nyata.
  2. Partisipasi Masyarakat: Partisipasi masyarakat dalam pengelolaan dana kelurahan sangat penting. Kelurahan perlu melibatkan masyarakat dalam menentukan kegiatan yang akan didanai dan melibatkan mereka dalam proses pengambilan keputusan. Dengan melibatkan masyarakat, kegiatan yang didanai oleh dana kelurahan akan lebih sesuai dengan kebutuhan dan aspirasi masyarakat sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan mereka.
  3. Transparansi dan Akuntabilitas: Transparansi dan akuntabilitas dalam pengelolaan dana kelurahan merupakan prinsip yang harus ditegakkan. Kelurahan perlu menyusun mekanisme yang jelas untuk melaporkan penggunaan dana kelurahan kepada masyarakat. Hal ini dapat dilakukan melalui penyediaan informasi yang mudah diakses, penggunaan teknologi informasi, dan pengawasan masyarakat. Dengan adanya transparansi dan akuntabilitas, masyarakat dapat memastikan bahwa dana kelurahan digunakan secara tepat sasaran dan sesuai dengan peraturan yang berlaku.
  4. Pengawasan yang Efektif: Pengawasan yang efektif terhadap pengelolaan dana kelurahan merupakan strategi penting dalam mencegah penyalahgunaan dan pelanggaran. Kelurahan perlu memastikan bahwa terdapat mekanisme pengawasan yang baik, baik dari internal maupun eksternal. Pengawasan internal dapat dilakukan melalui pembentukan tim pengelola dana kelurahan yang bertanggung jawab, sementara pengawasan eksternal dapat melibatkan pihak-pihak independen, seperti lembaga swadaya masyarakat (LSM) atau auditor eksternal.
  5. Pembangunan Berkelanjutan: Strategi terakhir adalah menjadikan pembangunan yang didanai oleh dana kelurahan sebagai upaya yang berkelanjutan. Kelurahan perlu memastikan bahwa kegiatan yang didanai tidak hanya bersifat jangka pendek, tetapi juga memberikan dampak jangka panjang. Misalnya, dengan mengutamakan pembangunan infrastruktur yang berkelanjutan, pemberdayaan masyarakat, atau pengembangan potensi ekonomi lokal. Hal ini akan membantu meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan berkontribusi pada pembangunan yang berkelanjutan di tingkat kelurahan.

Kesimpulan: Strategi pengelolaan kegiatan yang bersumber dari dana kelurahan merupakan langkah penting dalam meningkatkan kesejahteraan dan pembangunan di tingkat kelurahan. Dengan perencanaan yang terarah, partisipasi masyarakat, transparansi dan akuntabilitas, pengawasan yang efektif, serta pembangunan berkelanjutan, dana kelurahan dapat digunakan secara optimal dan memberikan manfaat yang nyata bagi masyarakat. Penting bagi kelurahan untuk menerapkan strategi ini dengan baik guna memastikan pengelolaan dana kelurahan yang efektif dan mendukung pembangunan yang berkelanjutan di tingkat kelurahan.Dana Kelurahan sumber pendanaan

Oleh Karena Itu Untuk Meningkatkan Pemahaman Akan Materi Tersebut,Kami Pusdiklat Pemendagri Bersama Para Narasumber yang Ahli dibidang- Nya Masing-masing Akan mengadakan Kegiatan Bimtek /Diklat Pada:

JADWAL BIMTEK 2023

JULI
04 - 05 Juli 2023
11 - 12 Juli 2023
21 - 22 Juli 2023
25 - 26 Juli 2023
AGUSTUS
02 - 03 AGUSTUS 2023
10 - 11 AGUSTUS 2023
14 - 15 AGUSTUS 2023
24 - 25 AGUSTUS 2023
29 - 30 AGUSTUS 2023
SEPTEMBER
08 - 09 SEPTEMBER 2023
13 - 14 SEPTEMBER 2023
21 - 22 SEPTEMBER 2023
24 - 25 SEPTEMBER 2023
29 - 30 SEPTEMBER 2023
OKTOBER
02 - 03 OKTOBER 2023
10 - 11 OKTOBER 2023
20 - 21 OKTOBER 2023
25 - 26 OKTOBER 2023
NOVEMBER
02 - 03 NOVEMBER 2023
07 - 08 NOVEMBER 2023
14 - 15 NOVEMBER 2023
21 - 22 NOVEMBER 2023
29 - 30 NOVEMBER 2023
DESEMBER
07 - 08 DESEMBER 2023
13 - 14 DESEMBER 2023
20 - 21 DESEMBER 2023
28 - 29 DESEMBER 2023
Kegiatan ini diselenggarakan secara swadana yang dibebankan ke masing-masing peserta / SKPD dengan Biaya sebesar:

Rp. 4.500.000,- (Empat juta lima ratus ribu rupiah) Peserta Menginap
RP.3.500.000,- (Tiga juta lima ratus ribu rupiah) Tidak Menginap

Fasilitas yang di dapat peserta sebagai berikut:
1. Pelatihan selama 2 hari atau Materi di bahas sampai dengan Selesai
2. Peserta Menginap (Twin-Shering);
3. Coffee Break, Lunch dan Dinner (Selama Kegiatan Berlangsung)
4. Seminar Kit
5. Tas
6. Sertifikat Pelatihan/Bimtek

CATATAN :
- Peserta di Jemput di Bandara (Peserta Group Minimal 5 Orang) (Peserta Wajib Konfirmasi)
- Konfirmasi Pendaftaran Peserta Selambat - Lambanya H-3
- Untuk Peserta Group minimal 15 Peserta dapat Request Jadwal dan tempat
- Syarat & Ketentuan Berlaku

Konfirmasi Peserta :




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *